Ringkasan Teori
IPS Kelas 5 SD
SEMESTER 2





PERJUANGAN MEMPERTAHANKAN KEMERDEKAAN

A.      Perjuangan Bersenjata Mempertahankan Kemerdekaan
Pada awalnya bangsa Indonesia menyambut baik kedatangan pasukan sekutu, namun setelah mengetahui bahwa NICA (Belanda) ikut dalam rombongan sekutu makabangsa Indonesia curiga bahwa sekutu akan menegakkan kekuasaan kembali Belanda di Indonesia.
Akibatnya di beberapa tempat terjadi pertempuran besar antara Indonesia dengan Belanda yang mendompleng Sekutu.

1.       Perjuangan 10 November 1945 di Surabaya.
Kedatangan Sekutu pada tanggal 25 Oktober 1945 yang dipimpin oleh Brigjen. A.W.S. Mallaby.
Tanggal 26 Januari 1945 malam hari, satu peleton Field Security Section yang dipimpin Kapten Shaw melakukan penyerbuan ke Penjara Kalisosok untuk membebaskan Kolonel Huiyer (seorang perwira angkatan laut Belanda) .
Mereka juga berusaha menguasai : pelabuhan tanjuk perak, kantor pos besar dan gedung Internasional.
  Semua itu menyebabkan marah rakyat Indonesia maka :
  Pada tanggal 28 Oktober 1945 pos-pos sekutu di seluruh penjuru kota Surabaya diserang oleh pemuda pejuang Surabaya.
  Peperang tersebut hampir menewaskan Brigjen Mallaby, peperangan tersebut berusaha diredamkan oleh Anggota Kontak Biro.
  Meskipun ada upaya genjatan senjata , kontak senjata masih saja berlangsung , pada tanggal 29 Oktober 1945 para pemuda mengepung gedung Internasional di dekat jembatan merah.
  Para pemuda menuntut pasukan yang berada digedung tersebut segera menyerah, Mallaby menolak sehingga terjadilah insiden yang menewaskan Brigjen Mallaby.
  Kematian Mallaby menyebabkan tentara Inggris marah  dan mendatangkan pasukan dari divisi V dibawah pimpinan Mayor jendral E.C. Mansergh dengan kekuatan 24.000 pasukan.
  Pada tanggal 9 November 1945 pimpinan sekutu di Surabaya kembali mengeluarkan ultimatum yang sangat menusuk perasaan rakyat Surabaya.
  Ultimatum tersebut menyatakan bahwa semua pimpinan dan orang-orang bersenjata di Surabaya harus melaporkan dan meletakkan senjata di tempat yang telah ditentukan .
  Batas Ultimatum tanggal 10 November 1945 pukul 6.00 WIB.
  Secara resmi ultimatum tersebut ditolak , diwakiliGubernur Suryo , akibatnya pada tanggal 10 November 1945 pagi hari , pasukan Inggris mengerahkan pasukan infantri dengan senjata berat menyerbu Surabaya, dari laut, udsara maupun darat.
  Pertempuran 10 November 1945 di Surabaya telah menciptakan pekik persatuan demi revolusi, yaitu “ Merdeka atau Mati”
  Bung Tomo dan Sungkono berupaya menggelorakan semangat arek-arek Surabaya untuk mempertahankan tanah airnya melalui siaran radio.
  Kota Surabaya meskipun dipertahankan dengan segenap  jiwa raga, akhirnya dikuasai oleh pasukan Sekutu. Sementara para pejuang mengundurkan diri ke luar kota untuk melakukan serangan balasan secara gerilya dan sporadis.
  Pertempuran yang memakan korban jiwa yang tidaksedikit jumlahnya itu diabadikan sebagai hari Pahlawan yang diperingati setiap tanggal 10 November.

2.       Pertempuran Ambarawa.
Pasukan Sekutu selain mendarat di Tanjung perak Surabaya juga mendarat di pelabuhan tanjung emas di Semarang pada tanggal 20 Oktober 1945 untuk mengurus tawanan perang. Merak dipimpin oleh Brigjen. Bethel. Mendarat nya sekutu ternyata diboncengi NICA.
Pasukan Sekutu itu membuat marak Tentara Keamanan Rakyat (TKR) dan para pemuda Semarang karena mereka secara diam-diam membebaskan interniran Belanda di Magelang pada 20 Oktober 1945.
Akibat tindakan sekutu itu pasukan Indonesia menghadang nya sehingga terjadi pertempuran sengit pada tanggal 26 Oktober 1945 .
  Pertempuran berhenti setelah Presiden Soekarno dan Brigjen. Bethel datang di Magelang melakukan perundingan genjatan senjata pada tanggal 2 November 1945.
  Pada tanggal 21 November 1945 diam-diam tentara sekutu meninggalkan Magelang untuk menguasai Ambarawa. Gerakan mundur tentara sekutu tertahan di desa Jambu karena dihadang oleh pasukan Angkatan Muda di bawah pimpinan Sastrodiharjo yang diperkuat oleh gabungan dari Ambarawa, Suruh, dan Solo
  Sehari sebelum pertempuran Ambarawa terjadi insiden TKR melawan Sekutu . Pertempuran tersebut terjadi di sepanjang rel kereta api  yang membelah kota Ambarawa.
  Pada tanggal 26 November 1945 terjadi pertempuran antara pasukan TKR dari Purwokerto pimpinan Letkol. Isdiman dan pasukan sekutu.
  Letkol. Isdiman gugur . Kemudian pasukan dimpimpin oleh Kolenel Sudirman , Panglima Divisi V/Banyumas.
  Pasukan TKR mengadakan serangan dengan mengepung pusat kekuatan musuh di Beteng Willem di tengah kota Ambarawa.
  Pada tangghal 15 Desember pasukan sekutu berhasil dipukul mundur dari Ambarawa dan mengundurkan diri ke Semarang .
  Atas keberhasilan tersebut tanggal 15 Desember ditetapkan sebagai hari Juang  Kartika . Selanjutnya untuk mengenang pertempuran yang dasyat di Ambarawa didirikan monumen Palaga Ambarawa.

3.       Pertempuran Medan Area.
Pertempuran yang terjadi di Medan Sumatera Utara berawal dari kedatangan tentara sekutu di bawah pimpinan Brigjen. T.E.D. Kelly. 
Pada tgl. 13 Oktober 1945 terjadi insiden pertama anatara pejuang Medan dengan sekutu. Insiden tersebut diawali ulah pasukan sekutu yang merampas dan menginjak-injak l;encana merah putih.
Pasukan pejuang Medan menyerbu sekutu,  bentrokan menjalar ke Pemantang Siantar dan Brastagi.
  Pada tgl. 18 Oktober 1945 Brigjen. Kelly mengeluarkan ultimatum yang melarang rakyat Medan untuk membawa senjata. Dengan ultimatum tersebutNica merasa mendapat dukungan dari sekutu  sehingga Nica meningkatkan aksi teror nya terhadap rakyat Medan.
  Pada tgl. 1 Desember 1945 , sekutu memasang papan-papan yang bertuliskan Fixed Boundaries  Medan Area (batas resmi wilayah Medan) di berbagai pinggiran kota medan. Ini menyebabkan kemarahan rakyat medan.
  Pada tgl 10Desember 1945 Sekutu melancarkan serangan secara besar-besaran dengan mengikutkan pesawat tempur.
  Wali kota Medan dan TKR untuk sementara waktu menyingkir ke Pemantang Siantar. Untuk melanjutkan perjuangan mereka pada tgl. 10 Agustus 1946 dibentuk Komando Resimen Laskar Rakyat Medan Area.
  Pasukan tersebut melakukan serangan terhadap semua posisi sekutu di seluruh wilayah kota Medan.

4.       Bandung Lautan Api
Peristiwa Bandung lautan api adalah peristiwa kebakaran besar yang terjadi di kota Bandung, jawa barat pada bulan Maret 1946.
Ratusan rakyat Bandung membakar rumah dan haerta benda mereka sebelum meninggalkan kota menuju pegunungan di daerah selatan Bandung.
Pembakaran tersebut dilakukan untuk mencegah tentara sekutu dan tentara Nica Belanda menguasai kota tersebut.
diambil melalui musyawarah Majelis Persatoean Perdjoeangan Priangan (MP3) dihadapan semua kekuatan perjuangan, pada tgl. 24 Maret 1946.Keputusan untuk membumi hanguskan kota Bandung
  TKR bermaksud menghancurkan gudang mesiu tersebut, untuk itu diutuslah pemuda Toha dan Ramdan . Kedua pemuda tersebut berhasil meledakkan gudang mesiu dengan granat tangan, tetapi kedua pemuda tersebut ikut terbakar digudang tersebut.

5.       Puputan Margarana 20 November 1946
Perang puputan Margarana di Bali diawali dari keinginan Belanda mendirikan Nbegara Indonesia Timur (NIT).
Letkol. I Gusti Ngurah Rai, Komandan resimen Nusa tenggara berusaha menggagalkan pembentukan NIT dengan mengadakan serangan ke tangsi Nica di Tabanan tanggal 18 Desember 1946.
Konsulidasi dan pemusatan pasukan Ngurah Rai ( yang dikenal dengan pasukan Ciung Wanara) ditempatkan di desaMarga.
  Pada tgl. 20 November 1946 Belanda dengan kekuatan yang besar menyerang kedudukan pasukan Ciung Wanara di desa Marga.
  Dalam keadaan kritis Letkol. Ngurah Rai mengeluarkan perintah “puputan” yang berarti bertempur sampai habis-habisan.
  Ngurah Rai gugur beserta seluruh anggota pasukan dalam pertempuran tersebut.
  Jenazahnya dimakamkan di desa Marga.
  Pertempuran tersebut terkenal dengan nama “ Puputan Margarana.


B.    Perjuangan Diplomasi  dan Agresi Militer Belanda.

1.       Diplomasi Beras Tahun 1946
India dan Indonesia terdapat persamaan nasib dan sejarah . Kedua-duanya pernah mengalami penjajahan
Pemerintah Indonesia menawarkan bantuan beras sejumlah 500.000 ton.
Perjanjian bantuan Indonesia di tanda tangani tgl 18 Maret 1946
Perjanjian tersebut sebenarnya merupakan barter karena Indonesia menerima bantuan Obat-obatan.

2.       Perjanjian Linggarjati
Perjanjian linggarjati dilakukan tgl. 10 November 1946 di linggarjati dekat Cirebon.
Dalam perjanjian tersebut Indonesia diwakili oleh Perdana menteri Sutan Syahrir, sedangkan Belanda diwakili oleh Prof. Scermerhorn.
Perundingan dipimpin oleh Lord Killearn , seorang diplomat Inggris.
  Berikut Beberapa keputusan Linggarjati :
  1.            Belanda mengakui secara defacto Republik Indonesia meliputi Jawa, Madura dan Sumatra.
  2.            RI dan Belanda akan bekerja sama membentuk Negara Indonesia Serikat, dengan nama Republik Indonesia Serikat, yang salah satu negara bagiannya adlahRepublik Indonesia.
  3              Republik Indonesia Serikat dan Belanda akan membentuk Uni Indonesia-Belanda dengan ratu Belanda sebagai ketua.


3.       Agresi Militer Belanda I (tgl. 21 Juli 1947)
Pada tgl. 21 Juli 1947 Belanda mengadakan aksi militer yang terkenal dengan agresi militer I.  Tujuannya : adalah untuk menguasai sarana-sarana vital di jawa dan Madura.  Jadi tujuan serangan ini bersifat ekonomis.
Reaksi agresi militer I , AS dan Inggris memberikan reaksi yang negatif.
Australia dan India mengajukan masalah Indonesia ini ke Dewan Keamanan PBB .
Pada 4 Agustus 1947 PBB mengeluarkan perintah menghentikan tembak menembak .
  Untuk Mengawasi genjatan senjata , PBB membentuk Komisi Tiga Negara (KTN).
  Anggota KTN ada tiga yaitu :
a.       Belgia (dipilih oleh belanda) dipimpin oleh Paul van Zeeland
b.      Autralia (dipilih Indconesia) dipimpin oleh Richard Kirby
c.       Amerika Serikat (dipilih Indonesia dan belanda) dipimpin oleh Dr. Frank Graham.
Tugas Utama KTN adalah : mengawasi secara langsung penghentian tembak menembak sesuai dengan resulusi Dewan Keamanan PBB.
Masalah Indonesia menjadi masalah Internasional , secara diplomatis jelas sangat menguntungkan Indonesia.


4.       Perjanjian Renville
Perundingan Renville diadakan diatas geladak kapal USS Renville milik Amerika, pada tgl 17 Januari 1948
Dalam perundingan Indonesia diwakili oleh : Perdana mentri Amir Syarifuddin.
Belanda diwakili oleh : Abdul Kadir Widjojoatmodjo
  Hasil perundingan Renville :
1.       Wilayah Indonesia diakui berdasarkan garis demarkasi (garis van Mook)
2.       Belanda tetapberdaulat atas seluruh wilayah Indonesia sampai RIS terbentuk.
3.       Kedudukan RIS dan Belanda sejajar dalam Uni Indonesia-Belanda
4.       RI merupakan bagian dari RIS
5.       Pasukan RI yang berada didaerah kantong harus ditarik ke daerah RI.
Nasib Perjanjian Renville relatif sama dengan perjanjian linggar jati . Belanda kembali melanggar perjanjian dengan melakukan agresi miloiter II tanggal 19 Desember 1948.


5.       Agresi Militer Belanda II (19 Desember 1948)
Pada 9 Desember 1948 , Belanda mengadakan aksi polisionil II.(agresi militer II) , menduduki kota Yogyakarta dengan menerjunkan pasukan payung di lapangan udara Maguwo.
Belanda berhasil menduduki kota Yogyakarta.
Presiden Soekarno ditangkap , sebelum ditangkap soekarno memberi pesan kepada Mentri Kemakmuran Mr. Syafrudin Prawiranegara untuk membentuk Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI).
  Mr. Syafruddin Prawiranegaara membentuk Pemerintah Darurat Republik Indonesia di  Bukit tinggi, Sumatera Barat, melalui PDRI pemerintah masih tetapberjalan.



C.Upaya Mencapai Kemerdekaan.

1.       Konferensi Asia di New Delhi.
Konferensi Asia di New Delhi diselenggarakan pada tgl. 20 – 25 Januari 1949.
Dalam konferensi dihadiri 19 negara termasuk dari Mesir,Italia dan New Zealand.
Wakil Indonesia : Mr. Utoyo Ramelan, Sumitro, Djoyohadikusumo, H.Rosyidi. Dll.
Menanggapi konferensi Asia di New Delhi , Dewan Keamanan PBB pada tgl. 28 Januari 1949 mengeluarkan resolusi.
  Isi Resolusi sebagai berikut :
a.       Penghentian operasi militer dan gerilya.
b.      Pembebasan tahanan politik Indonesia oleh Belanda.
c.       Pemerintah RI kembali ke Yogyakarta
d.      Akan diadakan perundingan secepatnya.
Dampak Konferensi Asia di New Delhi sangat jelas , Indonesia makin mendapat dukungan Internasional dalam memperjuangkan kemerdekaan dari ancaman Belanda.

Perundingan Roem Royen
  Sebagai reaksi militer Belanda II, PBB memperluas kewenangan KTN , diubah menjadi UNCI.
  UNCI kependekan dariUnited Nations Commission for Indonesia.
  UNCI dipimpin oleh Merle Cochran. (Amerika Serikat)
  Hasilkerja UNCI adalah menghasilan perjanjian Roem-Royen.
  Perjanjian Roem-Royen diselenggarakan pada tgl 14 April 1949 di Hotel Des IndesJakarta
  Sebagai wakilPBB adalah Merle Cochran (AS).
  Indonesia diwakili : Mr. Moh Roem.
  Belanda diwakili : van Royen.
  Dalam perjanjian roem-royen kedua belah pihak mengajukan pernyataan :
a.       Mengeluarkan perintah untuk menghentikan perang gerilya.
b.      Bekerja sama menciptakan perdamaian ,  menjaga ketertiban dan keamanan.
c.       Turut serta dalam Konferensi Meja Bundar.

2.       Konferensi Meja Bundar. (KMB)
Kelanjutan konferensi Roem-Royen adalah KMB,  sebelum KMB dilaksanakan RI mengadakan pertemuan BFO (Badan Permusywaratan Federal), Pertemuan ini dikenal dengan Konferensi Internasional Indonesia (KII), Tujuanya : untuk menyamakan langkah dan sikap sesama bangsa Indonesia da;lam rangka menghadaapi KMB.
KII diselenggarakan  : 19 – 22 Juli 1949 di Yogyakarta dan tanggal 31 Juli – 2 Agustus 1949 di Jakarta.
Pembicaraan KII difokuskan pada pembentukan RIS.
Keputusan penting adalah akan dilakukan pengakuan kedaulatan tanpa ikatan politik dan ekonomi.
  Pada bidang pertahanan diputuskan hal sebagai berikut :
a.       Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS) adalah Angkatan Perang Nasional .
b.      TNI menjadi inti APRIS.
c.       Negara bagian tidak memiliki angkatan perang sendiri.
  Pada bidang pertahanan diputuskan hal sebagai berikut :
a.       Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS) adalah Angkatan Perang Nasional .
b.      TNI menjadi inti APRIS.
c.       Negara bagian tidak memiliki angkatan perang sendiri.
  KMB menghasilkan keputusan sbb :
a.       Belanda mengakui RIS sebagai negara yang merdeka danberdaulat.
b.      Pengangkuan kedaulatan dilakukan selambat-lambatnya tanggal 30 Desember 1949.
c.       Masalah Irian barat akan diadakan perundingan lagi dalam waktu 1 tahun setelah pengakuan RIS.
d.      Antara RIS dan kerajaan Belanda akan diadakan hubungan Uni Indonesia Belanda yang dikepalai Raja Belanda.
e.      Kapal-kapal perang belanda akan ditarik dari Indonesia dengan catatan beberapa korvet akan diserahkan kepada RIS.
f.        Tentara kerajaan Belanda selekasnya ditarik mundur , sedangkan tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL) akan dibubarkan dengan catatan bahwa para anggota nya yang diperlukan akan dimasukkan dalam kesatuan TNI.


Tokoh Tokoh yang berperan Mempertahankan Kemerdekaan :
1.       Sri Sultan Hamengkubuwono IX.
2.       Jendral Sudirman. (lahir di Bodas Karangjati, Purbolinggo Jateng),
3.       Bung Tomo. (Sutomo) lahir di Surabaya , 3  Oktober 1920.
4.       Letkol. Ngurah Rai (lahir di desa Carangsari < Petang,  kabupaten Badung Bali.)


edit post

Comments

1 Response to 'IPS Kelas 5 SD " Perjuangan Mempertahankan Kemerdekaan " Semester 2 (INOVASI)'

  1. Krizetya'z wiFroG
    http://inovasi-wwwagustyok.blogspot.com/2011/04/ips-kelas-5-sd-perjuangan.html?showComment=1304861414744#c1067421037539868338'> 8 Mei 2011 06.30

    ini sangat bermanfaat bagi saya....terimakasih.....????

     

Poskan Komentar